Masyaallah,Ternyata Titian Sirat Itu Sangatlah Gelap “Dan Inilah Jenis-Jenis Manusia Yang Akan Melintasnya”

Masyaallah,Ternyata Titian Siratul Mustaqim Itu Sangatlah Gelap “Dan Inilah Jenis-Jenis Manusia Yang Akan Melintasnya”

Masyaallah

Rupa-rupanya Titian Siratul Mustaqim itu sangat gelap.

Sahabat bertanya kepada Nabi Muhammad SAW “kalau gelap macam mana kita nak melintasinya?”

Jawab Nabi Muhammad, “dengan cahaya yang keluar dari anggota kita.

Terang atau malap cahaya tu bergantung kepada amalan kita masa di dunia.

Ada orang anggotanya bercahaya terang benderang, maka mudahlah dia melintas Titian Siratul Mustaqim.

Ada orang cahayanya terdapat pada ibu jari kakinya sahaja, maka melintaslah dia dengan cahaya yang terbatas itu.

Ada orang cahayanya kejap ada kejap padam. Masa keluar cahaya dia pun berjalan. Masa cahaya hilang dia berhenti dulu. Begitulah dia sepanjang perjalanannya.

Ahli syurga adalah orang-orang yang tidak akan bercakap perkara-perkara yang merugikan atau yang sia-sia.

Ahli syurga adalah orang yang bila bercakap tidak akan mengeluarkan kata-kata yang menyakitkan hati orang lain.

Ahli syurga adalah orang-orang yang waktu lapangnya hanya dihabiskan dengan membaca Al Quran dan melafazkan zikir memuji Allah.

Kata Nabi Muhammad SAW, “Ahli neràka itu dia tidak màti dan tidak hidup.”

Maknanya dia kejap m4ti, kejap hidup. Begitulah hingga tamat tempohnya di neràka itu.

Tubuh badan anak Adam dilebarkan oleh Allah di dalam neràka beberapa hasta supaya kesakitan yg dirasai itu lebih banyak.

Neràka itu terlalu gelap kerana apinya terlalu panas.

Bayangkan berapa lama di neràka kerana kerana dosa-dòsa ?

Ada yang dibakàr hingga tamat tempoh dan diam di dalam neràka menjadi arang.

Hinggalah tiba masa semuanya keluar lalu masuk ke syurga.

Bayangkan orang yang ingkar berapa lama dia akan tinggal di nerakà Allah.

Sebab itu kadang-kadang mengalir air mata kita bila kita lalu di tanah perkuburan membayangkan apakah nasib mereka dan apa pula nanti nasib kita.

Nabi kita akan tunggu semua umatnya masuk ke syurga barulah Nabi melangkah masuk ke syurga.

Diriwayatkan Nabi tunggu umatnya sampai orang yang terakhir melintas Titian Siratul Mustaqim.

Nabi berjalan dengan lambatnya, baginda tunggu.

Titian tu gelap sebab ia dibentangkan di atas neràka jahannam.

Dihadapan Titian Siratul Mustaqim itulah pintu syurga.

Ada yg berjalan selaju angin, sesuai bagi orang-orang yang tidak pernah sakitkan hati orang namun sentiasa memberi daripada menerima.

Orang yang terakhir ni, orang yang imannya paling lemah.

Syurga ni pinggirnya saja sudah terlalu indah.

Belum lagi masuk ke dalamnya.

Ahli syurga suara pun sedap bunyinya.

Lepas dia melintas Titian Siratul Mustaqim tadi, dia melihat sebatang pokok besar yang di bawahnya ada air yang mengalir.

Dia minta pada Allah untuk duduk di situ.

Allah kata duduklah wahai hamba-Ku.

Kemudian di hadapannya dia tengok ada pokok lain yang lagi indah.

Dia mintak nak berada di bawah pokok tu. Allah pun izinkan.

Kemudian dia tengok lagi di hadapannya pokok yang lagi indah yang ada banyak lagi kenikmatan. Dia pun mintak lagi nak duduk di situ.

Allah pun izinkannya juga. Dari situ dia dengar suara-suara orang di dalam syurga.

Suara-suara itu begitu merdu, dia minta dengan Allah untuk masuk ke dalam syurga itu. Allah pun izinkan juga.

Bila masuk dia keluar semula, lalu dia tanya Allah adakah tempat untuk dia disitu ?

Allah kata, pernah tak dengar masa di dunia dulu orang yang paling kaya ?

Dia kata pernah. Lalu Allah kata,

“Sesungguhnya untuk mu akan Ku anugerahkan 10x ganda malah lebih-lebih lagi berbanding kekayaan org yang paling kaya tu.”

Allah itu Maha Penyayang duhai sahabatku ..

Orang yang paling akhir pun diberi nikmat sebegitu besar. Apatah lagi orang-orang yang taat pada DIA.

Sungguh sebenarnya perjalanan di dunia ini pun gelap pekat ujian di mana-mana. Hanya mata kita yang sedang buta asbab kelekaan dan nikmat hidup didunia ini.

Tanpa disedari kita telah dipesongkan dengan hal yg melalaikan sehingga kita tersesat mencari Allah. Ada jalan yang dekat jadi jauh.

Akhir Kata

Ada jalan yang mudah namun yang rumit kita pilih. Moga kita ditunjukkan jalan.. Aamiin

Sumber: mymediamaya.com

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*