Pemergiannya Sangat Dicemburui, Dijemput Ilahi Pada Sepertiga Malam Hari Jumaat..

Dijemput Ilahi Pada Sepertiga Malam Hari Jumaat, Ketika Sedang Bertahajud, Baru Sahaja Selesai Khatam Al-Quran Dan Di Atas Ribaan Suami Tercinta

إنا لله و إنا إليه راجعون.

Terbaca sebuah artikel beberapa ketika lalu tentang kem4tian yang mulia. Wallahi, ia adalah sebuah kemat1an yang sangat dicemburui.

Beberapa ketika lalu, kec0h di dalam group whatsapp ex-student akhawat Syria tentang kem4tian salah seorang dari pelajar Malaysia di Syria. Anehnya, ramai dari kami tak kenal arw4h. Melainkan, beberapa akhawat dari Kedah. Rupanya, arw4h pergi ke Syria bersama suaminya selepas kami semua pelajar Malaysia yang ada di sana pulang evakuasi akibat perang yang sedang menggiI4 ketika itu.

Mereka antara pelajar Malaysia terakhir di Syria yang masih kekal sehingga sekarang. Apa yang lebih merancakkan lagi perbualan kami di dalam, group whatsapp adalah cara kemat1an arw4h. Cemburunya kami pada cara pemergian beliau. Lebih-lebih lagi di tanah Syam yang sangat kami rindui.

Arw4h Nurul Fahima Dijemput Ilahi Pada Sepertiga Malam Hari Jumaat, Ketika Sedang Bertahajud, Baru Sahaja Selesai Khatam Al-Quran Dan Di Atas Ribaan Suami Tercinta. Allahu rabbi! Umpama sebuah ‘set lengkap’

sebuah kem4tian husnul khatimah yang sangat diimpikan setiap dari kita. Bukan saja itu, arw4h juga meningg4I di bumi Syam, di mana bumi yang menyimpan hampir 25,000 j4sad para sahabat termasuk isteri-isteri baginda Rasulullah saw.

Meningg4I dalam dalam keadaan arw4h yang merupakan seorang penuntut ilmu yang sangat berdisiplin. Bukankah itu adalah sebuah syahid? Allahuakbar..

Arw4h juga memiliki sanad ijazah al-Quran ghaib(hafalan) tertinggi, di mana tidak ramai akhawat Malaysia yang mampu untuk mendapat sanad itu.

Masya-Allah. Sebelum meningg4I dunia, arw4h ada menulis khat di atas sehelai kain tertulis sepotong ayat Quran dari surah al-Hijr, ayat 46 ٱدْخُلُوهَا بِسَلَٰمٍ ءَامِنِينَ Bermaksud:

(Mereka dipersilakan oleh malaikat dengan berkata: ) “Masuklah kamu ke dalamnya (syurga) dengan sejahtera lagi aman”.

Dan pada hari terakhir beliau di atas muka bumi ini, kain khat yang ditulis itulah yang menutup kerand4 arw4h.

Allahu rabbi..

Seakan sebuah ‘hint’ dari Allah..

Jen4zah arw4h Nurul Fahimah disolatkan selepas solat Jumaat, di masjid Abu Nur, tempat kami belajar satu ketika dahulu. Jenaz4h arw4h disolatkan oleh ribuan jemaah, dan diberi penghormatan oleh beberapa orang syeikh. Sebelum ini, 2 anak kembar arw4h sudah mendahuluinya bertemu Sang Khalik. Kini, giliran beliau pergi bertemu Tuhan yang dicintai.

Dikhabarkan, Arw4h Nurul Fahima Ismi Nur Yaser yang berusia 31 tahun meningg4l ak1bat sak1t jntung. Sungguh, kem4tian Almarhumah, Nurul Fahima binti Abdul Rahim adalah sebuah kemat1an yang dicemburui. Juga sebuah kem4tian yang menghidupkan.

Semoga Allah mengampunkan d0sa beliau, melapangkan kuburnya dan memudahkan jalannya untuk ke Syurga bertemu Tuhan yang menciptakannya. Aminn.. Kita yang masih hidup ini, apa agaknya usaha kita untuk meraih kemat1an seindah itu.

Allahu rabbi…

اللهم اختم لنا بحسن الخاتمة..

Sumber: Nur Shazareen Kamarozzaman via portalislamik

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*